HomeIntisari Cahaya IlmuDasar Hukum Jihad Fii Sabilillaah (bagian 1)
jihad, apa arti jihad fii sabilillah

Dasar Hukum Jihad Fii Sabilillaah (bagian 1)

Intisari Cahaya Ilmu Jihad 0 share

Jihad Fii Sabilillaah adalah salah satu syi’ar Islam yang utama dan merupakan puncak keagungannya. Kedudukan jihad dalam agama Islam sangat penting, terjaga dan tidak akan terhapus dengan apapun juga, Jihad itu sendiri akan senantiasa ada selama masih ada kesyirikan, kekafiran, dan kemunafikan di muka bumi ini. Jihad Fii Sabilillaah, akan tetap ada hingga datangnya Nabi ‘Isa ‘Alayhis-Salaam.

Tujuan utama dari Jihad Fii Sabilillaah bukanlah peperangan, melainkan hilangnya kekafiran dari muka bumi dan terselamatkannya manusia dari pembunuh yang tidak pernah mati, Neraka Jahannam.

jihad, apa arti jihad fii sabilillah

temanshalih.com saat ini telah berganti tagline menjadi “Hijrah yang Shahih, Hijrah sesuai Sunnah”.

KETAHUI LEBIH LANJUT: Bagaimana bentuk amaliah jihad bagi kaum wanita?

Dasar hukum Jihaad Fii Sabilillah adalah Fardhu Kifayah, yakni apabila sebagian kaum Muslimin melaksanakannya, maka gugur (kewajiban) atas yang lainnya. Dan berdosa seluruhnya apabila tidak ada yang melaksanakannya.

Dalil dari al-Qur’an, Allah ‘Azza Wa Jalla (Mahamulia dan Mahaagung) berfirman,

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui- Q.S. Al-Baqarah (Sapi Betina) [2]: 216, Kitab Suci Al-Qur'an

لَّا يَسْتَوِي الْقَاعِدُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ وَالْمُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ ۚ فَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ عَلَى الْقَاعِدِينَ دَرَجَةً ۚ وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الْحُسْنَىٰ ۚ وَفَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ عَلَى الْقَاعِدِينَ أَجْرًا عَظِيمًا

دَرَجَاتٍ مِّنْهُ وَمَغْفِرَةً وَرَحْمَةً ۚ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا

Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai ‘uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar, (yaitu) beberapa derajat dari pada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.- Q.S. An-Nisaa’ (Wanita) [4]: 95-96, Kitab Suci Al-Qur'an

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُوا كَافَّةً ۚ فَلَوْلَا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَائِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.- Q.S. At-Taubah (Pengampunan) [9]: 122

إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَىٰ مِن ثُلُثَيِ اللَّيْلِ وَنِصْفَهُ وَثُلُثَهُ وَطَائِفَةٌ مِّنَ الَّذِينَ مَعَكَ ۚ وَاللَّهُ يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ ۚ عَلِمَ أَن لَّن تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ ۖ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ ۚ عَلِمَ أَن سَيَكُونُ مِنكُم مَّرْضَىٰ ۙ وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الْأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِن فَضْلِ اللَّهِ ۙ وَآخَرُونَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۖ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ ۚ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَأَقْرِضُوا اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا ۚ وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا ۚ وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya engkau (Muhammad) berdiri (Shalat) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)-nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.- Q.S. Al-Muzzammil (Orang yang Berselimut) [73]: 20, Kitab Suci Al-Qur'an

KETAHUI LEBIH LANJUT: Jihad, dari Fardu Kifayah menjadi Fardu ‘Ain!

Maraaji’ (Senarai Pustaka):
[1] Kitab Suci al-Qur’an-al-Kariim.
[2] Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas Hafidzhahullaah. 1433 H/2012. Birrul Walidain. Bogor: Pustaka At-Taqwa.[3] Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas Hafidzhahullaah. 1432 H/2011. Kedudukan Jihad dalam Syari’at Islam. Bogor: Pustaka At-Taqwa.
[4] Syaikh Ibnu Khalaf ad-Dimyathi. 1431 H/2010. Al Matjar Ar-Raabih Fii-Tsawaabil A’Malis-Shaalih. Jakarta: Pustaka As-Sunnah.
[5] Awang Zainuddin, Lc. 1436 H/2015. Untukmu Yang Masih Meninggalkan Shalat. Jakarta: Naashirussunnah.

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

Lisensi Creative Commons: [1] Atribusi, [2] Non Komersial, [3] Berbagi Serupa 4.0 Internasional.
Beri kesempatan bagi orang lain untuk membaca dan turut dalam kebaikan.


من دَلَّ على خيرٍ فله مثلُ أجرِ فاعلِه


Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya.- Shahih Muslim no. 1893

Klik bagikan/share dan tetap menjaga amanah ilmiah dengan mencantumkan sumbernya ~ temanshalih.com

 

1,625 total views, 10 views today